Sitemap Blog Ala Arlina dan CB Blogger

11/08/2017 Add Comment
Sitemap pastinya sudah tidak terdengar asing lagi di kuping kalian yang hobinya atau passionnya blogging. Mendengar namanya saja sudah barang tentu langsung tanggap apa itu sitemap, apa fungsinya untuk blog dan apa manfaatnya bagi pengguna.

Sitemap Blog Ala Arlina.png


Nah itu sudah ada penampakannya, bagus kan? Elegan ya sudah pasti, siapa dulu yang buat, ahlinya..

Itu Mimin yang buat??? Wah jago banget kodingnya, makannya apaan sih min?

Ya sudah pasti bukanlah. Kalau yang rancang kodenya sih makanannya nasi, makanya dia pinter dan jago koding. Kalau saya yang makan piringnya, makanya ga bisa - bisa:)

Kalau tertarik memakai sitemap model ini, silakan salin dan tempelkan kode - kode berikut ke dalam laman blog kalian:

<div dir="ltr" style="text-align: left;" trbidi="on">
<style scoped="" type="text/css">
.table-of-content{background-color:#fff;color:#444;font-family:Verdana,Geneva,Tahoma,Arial,Sans-serif;font-size:13px;font-weight:400;overflow:hidden;border-radius:4px;box-shadow:0 0 0 1px #eee;}
.table-of-content .toc-header{color:#444;font-family:inherit;font-weight:400;font-size:14px;background-color:#fff;margin:0;padding:15px;overflow:hidden;cursor:pointer;border-bottom:1px solid #eee;transition:initial;}
.table-of-content .toc-header:hover{background-color:#fdfdfd;}
.table-of-content .toc-header:before{content:'';width:0;height:0;position:absolute;top:22px;right:15px;border:5px solid transparent;border-color:#aaa transparent transparent;transition:all .3s ease}
.table-of-content .toc-header.active{color:#fc4f3f}
.table-of-content .toc-header.active:before{border-color:#fc4f3f transparent transparent;top:16px;-webkit-transform:rotate(-180deg);-moz-transform:rotate(-180deg);-ms-transform:rotate(-180deg);-o-transform:rotate(-180deg);transform:rotate(-180deg)}
.table-of-content .loading{display:block;padding:15px;text-decoration:blink}
.table-of-content ol{margin:0;padding:0;list-style:none;transition:initial}
.table-of-content li{line-height:normal!important;margin:0!important;padding:8px 8px 8px 15px!important;white-space:nowrap;text-align:left;overflow:hidden;background:#fcfcfc!important;transition:initial;border-bottom:1px solid #e9e9e9;border-top:1px solid #fff;}
.table-of-content li:first-child(border-top:0}
.table-of-content li:last-child(border-bottom:0}
.post ol li a,.post ol li a:link{color:#444!important;text-decoration:none;font-size:86%;transition:initial}
.post ol li a:visited{color:#999;transition:initial}
.post ol li a:link:hover,.post ol li a:visited:hover{color:#fc4f3f;text-decoration:underline;transition:initial}
.post ol li:before{display:none}
ol {text-shadow:initial;}
.post a:link {color:#444!important;}
</style>

<br />
<div class="table-of-content" id="table-of-content">
<span class="loading">Memuat konten...</span></div>
<script>
var toc_config = {
    url: 'https://progooglesite.blogspot.co.id/',
    containerId: 'table-of-content',
    showNew: 5,
    newText: ' <strong style="font-weight:normal;font-style:normal;color:#fff;font-size:11px;background:#fc7569;padding:1px 6px 2px 6px;line-height:normal;float:right;border-radius:3px;text-transform:uppercase;">baru</strong>',
    sortAlphabetically: {
        thePanel: true,
        theList: true
    },
    maxResults: 9999,
    activePanel: 0,
    slideSpeed: {
        down: 400,
        up: 400
    },
    slideEasing: {
        down: null,
        up: null
    },
    slideCallback: {
        down: function() {},
        up: function() {}
    },
    clickCallback: function() {},
    jsonCallback: '_toc',
    delayLoading: 0
};
</script>
<script src="https://cdn.rawgit.com/Arlina-Design/redvision/master/daftar-isi-tea.js"></script>

</div>

Catatan: Ganti alamat blog (warna orange) menjadi alamat blog sobat.

Selain sitemap tersebut, berikut ini juga merupakan sitemap elegan yang pernah digunakan oleh sebut saja CB yang berbaik hati memberikan kode peta situs dengan tampilan sebagai berikut:

Sitemap Ala CB Blogger.png

Kodenya memang lumayan panjang tapi sangat layak dicoba di blog kalian dan rasakan sensasi elegannya. Berikut kodenya:

<div 1px="1px" solid="solid" style="height:auto; overflow: auto; padding-bottom: 10px; padding-left: 10px; padding-right: 10px; padding-top: 10px; width: auto;">
<style>
.judul-label{
background-color:#E5ECF9;
font-weight:bold;
line-height:1.4em;
margin-bottom:5px;
overflow:hidden;
white-space:nowrap;
vertical-align: baseline;
margin: 0 2px;
outline: none;
cursor: pointer;
text-decoration: none;
font: 14px/100% Arial, Helvetica, sans-serif;
padding: .5em 2em .55em;
text-shadow: 0 1px 1px rgba(0,0,0,.3);
-webkit-border-radius: .5em;
-moz-border-radius: .5em;
border-radius: .5em;
-webkit-box-shadow: 0 1px 2px rgba(0,0,0,.2);
-moz-box-shadow: 1px 1px 4px #AAAAAA;
box-shadow: 0 1px 2px rgba(0,0,0,.2);
color: #e9e9e9;
border: 2px solid white !important;
background: #6e6e6e;
background: -webkit-gradient(linear, left top, left bottom, from(#888), to(#575757));
background: -moz-linear-gradient(top,  #888,  #575757);
filter:  progid:DXImageTransform.Microsoft.gradient(startColorstr='#888888', endColorstr='#575757');

}

.data-list{
line-height:1.5em;
margin-left:5px;
margin-right:5px;
padding-left:15px;
padding-right:5px;
white-space:nowrap;
text-align:left;
font-family:"Arial",sans-serif;
font-size:12px;
}

.list-ganjil{
background-color:#F6F6F6;
}

.headactive{
 color: #fef4e9;
 border: 2px solid white !important;
 background: #f78d1d;
 background: -webkit-gradient(linear, left top, left bottom, from(#faa51a), to(#f47a20));
 background: -moz-linear-gradient(top,  #faa51a,  #f47a20);
 filter:  progid:DXImageTransform.Microsoft.gradient(startColorstr='#faa51a', endColorstr='#f47a20');
}
</style>

<script type="text/javascript">
var showNew    = true,
    accToc     = true,
    openNewTab = true,
    maxNew     = 10,
    baru       = "Baru!",
    sDownSpeed = 600,
    sUpSpeed   = 600;
</script>

<script type="text/javascript">
var postTitle = new Array(),
   postUrl = new Array(),
   postMp3 = new Array(),
   postDate = new Array(),
   postLabels = new Array(),
   postBaru = new Array(),
   sortBy = 'titleasc',
   tocLoaded = false,
   postFilter = '',
   numberfeed = 0;

function loadtoc(_0xd19fxc) {
   function _0xd19fxd() {
      if ('entry' in _0xd19fxc['feed']) {
         var _0xd19fxe = _0xd19fxc['feed']['entry']['length'];
         numberfeed = _0xd19fxe;
         ii = 0;
         for (var _0xd19fxf = 0; _0xd19fxf < _0xd19fxe; _0xd19fxf++) {
            var _0xd19fx10 = _0xd19fxc['feed']['entry'][_0xd19fxf];
            var _0xd19fx11 = _0xd19fx10['title']['$t'];
            var _0xd19fx12 = _0xd19fx10['published']['$t']['substring'](0, 10);
            var _0xd19fx13;
            for (var _0xd19fx14 = 0; _0xd19fx14 < _0xd19fx10['link']['length']; _0xd19fx14++) {
               if (_0xd19fx10['link'][_0xd19fx14]['rel'] == 'alternate') {
                  _0xd19fx13 = _0xd19fx10['link'][_0xd19fx14]['href'];
                  break;
               };
            };
            var _0xd19fx15 = '';
            for (var _0xd19fx14 = 0; _0xd19fx14 < _0xd19fx10['link']['length']; _0xd19fx14++) {
               if (_0xd19fx10['link'][_0xd19fx14]['rel'] == 'enclosure') {
                  _0xd19fx15 = _0xd19fx10['link'][_0xd19fx14]['href'];
                  break;
               };
            };
            var _0xd19fx16 = '';
            if ('category' in _0xd19fx10) {
               for (var _0xd19fx14 = 0; _0xd19fx14 < _0xd19fx10['category']['length']; _0xd19fx14++) {
                  _0xd19fx16 = _0xd19fx10['category'][_0xd19fx14]['term'];
                  var _0xd19fx17 = _0xd19fx16['lastIndexOf'](';');
                  if (_0xd19fx17 != -1) {
                     _0xd19fx16 = _0xd19fx16['substring'](0, _0xd19fx17);
                  };
                  postLabels[ii] = _0xd19fx16;
                  postTitle[ii] = _0xd19fx11;
                  postDate[ii] = _0xd19fx12;
                  postUrl[ii] = _0xd19fx13;
                  postMp3[ii] = _0xd19fx15;
                  if (_0xd19fxf < maxNew) {
                     postBaru[ii] = true;
                  } else {
                     postBaru[ii] = false;
                  };
                  ii = ii + 1;
               };
            };
         };
      };
   };
   _0xd19fxd();
   sortBy = 'titleasc';
   sortPosts(sortBy);
   sortlabel();
   tocLoaded = true;
   displayToc2();
   document['write']('');
};

function sortlabel() {
   sortBy = 'orderlabel';
   sortPosts(sortBy);
   var _0xd19fx19 = 0;
   var _0xd19fxf = 0;
   while (_0xd19fxf < postTitle['length']) {
      temp1 = postLabels[_0xd19fxf];
      firsti = _0xd19fx19;
      do {
         _0xd19fx19 = _0xd19fx19 + 1;
      } while (postLabels[_0xd19fx19] == temp1);;
      _0xd19fxf = _0xd19fx19;
      sortPosts2(firsti, _0xd19fx19);
      if (_0xd19fxf > postTitle['length']) {
         break;
      };
   };
};

function sortPosts(sortBy) {
   function _0xd19fx1b(_0xd19fx1c, _0xd19fx1d) {
      var _0xd19fx1e = postTitle[_0xd19fx1c];
      postTitle[_0xd19fx1c] = postTitle[_0xd19fx1d];
      postTitle[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
      var _0xd19fx1e = postDate[_0xd19fx1c];
      postDate[_0xd19fx1c] = postDate[_0xd19fx1d];
      postDate[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
      var _0xd19fx1e = postUrl[_0xd19fx1c];
      postUrl[_0xd19fx1c] = postUrl[_0xd19fx1d];
      postUrl[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
      var _0xd19fx1e = postLabels[_0xd19fx1c];
      postLabels[_0xd19fx1c] = postLabels[_0xd19fx1d];
      postLabels[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
      var _0xd19fx1e = postBaru[_0xd19fx1c];
      postBaru[_0xd19fx1c] = postBaru[_0xd19fx1d];
      postBaru[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
   };
   for (var _0xd19fxf = 0; _0xd19fxf < postTitle['length'] - 1; _0xd19fxf++) {
      for (var _0xd19fx19 = _0xd19fxf + 1; _0xd19fx19 < postTitle['length']; _0xd19fx19++) {
         if (sortBy == 'titleasc') {
            if (postTitle[_0xd19fxf] > postTitle[_0xd19fx19]) {
               _0xd19fx1b(_0xd19fxf, _0xd19fx19);
            };
         };
         if (sortBy == 'titledesc') {
            if (postTitle[_0xd19fxf] < postTitle[_0xd19fx19]) {
               _0xd19fx1b(_0xd19fxf, _0xd19fx19);
            };
         };
         if (sortBy == 'dateoldest') {
            if (postDate[_0xd19fxf] > postDate[_0xd19fx19]) {
               _0xd19fx1b(_0xd19fxf, _0xd19fx19);
            };
         };
         if (sortBy == 'datenewest') {
            if (postDate[_0xd19fxf] < postDate[_0xd19fx19]) {
               _0xd19fx1b(_0xd19fxf, _0xd19fx19);
            };
         };
         if (sortBy == 'orderlabel') {
            if (postLabels[_0xd19fxf] > postLabels[_0xd19fx19]) {
               _0xd19fx1b(_0xd19fxf, _0xd19fx19);
            };
         };
      };
   };
};

function sortPosts2(_0xd19fx20, _0xd19fx21) {
   function _0xd19fx22(_0xd19fx1c, _0xd19fx1d) {
      var _0xd19fx1e = postTitle[_0xd19fx1c];
      postTitle[_0xd19fx1c] = postTitle[_0xd19fx1d];
      postTitle[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
      var _0xd19fx1e = postDate[_0xd19fx1c];
      postDate[_0xd19fx1c] = postDate[_0xd19fx1d];
      postDate[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
      var _0xd19fx1e = postUrl[_0xd19fx1c];
      postUrl[_0xd19fx1c] = postUrl[_0xd19fx1d];
      postUrl[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
      var _0xd19fx1e = postLabels[_0xd19fx1c];
      postLabels[_0xd19fx1c] = postLabels[_0xd19fx1d];
      postLabels[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
      var _0xd19fx1e = postBaru[_0xd19fx1c];
      postBaru[_0xd19fx1c] = postBaru[_0xd19fx1d];
      postBaru[_0xd19fx1d] = _0xd19fx1e;
   };
   for (var _0xd19fxf = _0xd19fx20; _0xd19fxf < _0xd19fx21 - 1; _0xd19fxf++) {
      for (var _0xd19fx19 = _0xd19fxf + 1; _0xd19fx19 < _0xd19fx21; _0xd19fx19++) {
         if (postTitle[_0xd19fxf] > postTitle[_0xd19fx19]) {
            _0xd19fx22(_0xd19fxf, _0xd19fx19);
         };
      };
   };
};

function displayToc2() {
   var _0xd19fx19 = 0;
   var _0xd19fxf = 0;
   document['write']('<div id="daftar-isi">');
   while (_0xd19fxf < postTitle['length']) {
      temp1 = postLabels[_0xd19fxf];
      document['write']('<div class="sublabel">');
      document['write']('<div class="judul-label">' + temp1 + '</div>');
      document['write']('<div class="judul-list"><ol>');
      firsti = _0xd19fx19;
      var _0xd19fx24 = 'odd';
      do {
         if (_0xd19fx24 == 'odd') {
            document['write']('<li class="data-list list-ganjil">');
            _0xd19fx24 = 'even';
         } else {
            document['write']('<li class="data-list list-genap">');
            _0xd19fx24 = 'odd';
         };
         if (openNewTab) {
            document['write']('<a href="' + postUrl[_0xd19fx19] + '" target="_blank">' + postTitle[_0xd19fx19] + '</a>');
         } else {
            document['write']('<a href="' + postUrl[_0xd19fx19] + '">' + postTitle[_0xd19fx19] + '</a>');
         };
         if (showNew) {
            if (postBaru[_0xd19fx19] == true) {
               document['write'](' - <strong>' + baru + '</strong>');
            };
         };
         document['write']('</li>');
         _0xd19fx19 = _0xd19fx19 + 1;
      } while (postLabels[_0xd19fx19] == temp1);;
      _0xd19fxf = _0xd19fx19;
      document['write']('</ol></div></div>');
      sortPosts2(firsti, _0xd19fx19);
      if (_0xd19fxf > postTitle['length']) {
         break;
      };
   };
   document['write']('</div>');
};
$(function () {
   if (accToc) {
      $('#daftar-isi .judul-list')['slideUp']();
      $('#daftar-isi .judul-label:first')['addClass']('headactive')['next']()['slideDown'](sDownSpeed);
      $('#daftar-isi .judul-label')['css']('cursor', 'pointer');
      $('#daftar-isi .judul-label')['click'](function () {
         if ($(this)['next']()['is'](':hidden')) {
            $('#daftar-isi .judul-label')['removeClass']('headactive')['next']()['slideUp'](sUpSpeed);
            $(this)['toggleClass']('headactive')['next']()['slideDown'](sDownSpeed);
         };
      });
   };
});
</script>
<script src="/feeds/posts/summary?max-results=1000&amp;alt=json-in-script&amp;callback=loadtoc"></script>
</div>


Sitemap - sitemap ini dua - duanya sama - sama bagus dan elegan, tapi ya kembali lagi ke selera sobat masing - masing apakah sesuai ataukah tidak. Selamat mencoba:)

Buat Blog Lalu Mulailah Membaca

7/04/2017 13 Comments
Buat blog lalu mulailah membaca. Membaca, haruskah? Tidak, tidak harus tetapi seharusnya; bukan keharusan tetapi kesadaran; jangan dipaksakan tetapi dibiasakan karena blog bukan hanya untuk dibuat dan jangan dibiarkan kosong. Mengisinya juga jangan hanya sekedar, ala kadarnya saja. Nampak berisi memang tidak begitu buruk, namun blog yang benar - benar berisi akan jauh lebih baik.

Buat Blog Lalu Mulailah Membaca.png















Mengisi blog hanya sekedar?

Sebaiknya jangan, tetapi justru harus sebaliknya. Buat blog supaya benar - benar berisi bukan pura - pura berisi sebab isinya adalah yang paling berpengaruh terhadap keberadaan sebuah blog ketimbang upaya pengoptimalan hal lainnya dalam mesin pencari.
Konten yang dibuat semenarik dan seberguna mungkin, lebih berpengaruh dari pada faktor lainnya (Google Team, 2010 : 14).
Punya blog itu baik dan nilai tambahnya juga banyak. Akan lebih baik lagi kalau pemiliknya punya kebiasaan membaca yang lebih. Yang dibaca bisa apa saja semasih bacaan tersebut mengarahkan pembacanya pada hal - hal positif, jauh dari isu - isu sensitif bersifat negatif. Nenek bilang, "itu bahaya, ba - ha - ya". Selain itu, membaca pikiran juga jangan, itu kurang kerjaan. Sekali lagi, punya blog itu baik dan sangatlah banyak manfaat dan nilai plusnya.

Silakan baca: Kenapa Blog? Inilah Alasan Kenapa Seharusnya Mulai Ngeblog

Buat blog dan membaca, apa kaitannya?

Tentu ada korelasinya dan pastinya ada, bukan mengada - ngada atau sengaja diada - adakan. Setelah buat blog dan berhasil, maka akan berlanjut ke tahap berikutnya yaitu penyetingan. Setelahnya, sesudah penyetelan rampung what's next? Benar sekali, mengisinya. Kalau isinya seputar tips supaya begini dan begitu, tutorials cara membuat ini dan itu tentu akan memerlukan konsep yang baik agar nantinya isi blog bisa dipahami pembaca dengan baik pula.

Setelah konsep didapatkan, akan berlanjut ke konseptualisasi, kemudian pikiran segera membuat naskah lisan terkait ide sesuai konsep. Di sini, kata demi kata mulai dipikirkan, dipilah dan dipilih (diksi) untuk dirangkai menjadi frase, klausa atau kalimat, dan kemudian ditulis. Setelah kalimat - kalimat terangkai akan membentuk paragraf pertama, selanjutnya paragraf kedua, ketiga, dan sampai akhirnya berbentuk teks bacaan atau artikel berupa susunan paragraf - paragraf.

Dalam susunan kalimat atau klausa yang membentuk paragraf tersembunyi sesuatu, seni yang hanya bisa dirasakan setelah membaca suatu bacaan yang disebut seni tulis. Seni yang lahir dari buah pikiran seseorang yang bervariasi. Variasinya bergantung pada kebiasaan dan seberapa sering seseorang membaca. Ini selaras dengan hasil penelitian Simaremare (2011 : 11) tentang Korelasi Kebiasaan membaca Dengan Kemampuan Menulis Artikel Mahasiswa Universitas Negeri Medan yang menyatakan bahwa:
Kemampuan menulis artikel mahasiswa sangat dipengaruhi kebiasaan membaca mereka.
Hal ini dikarenakan setiap kali membaca, kesan terbaik suatu bacaan termasuk pesan, makna, rangkaian, dan kosakata tersalin ke dalam pikiran berupa daya ingat. Lalu, saat mulai menulis pikiran akan mulai meniru, mencoba untuk membuat kesan yang sama atau lebih baik melalui rangkaian kata, frase, klausa atau kalimat baru yang diadaptasi dari bacaan yang pernah dibaca.

Tentu membaca yang dimaksud tidak semata - mata hanya atau sekedar membaca saja, tetapi isi dan inti suatu bacaan juga harus bisa dipahami. Jika sudah seperti itu, barulah kemudian isi dan inti suatu bacaan dapat masuk ke dalam pikiran dan tersimpan dalam ingatan. Selain itu, yang perlu diperhatikan adalah klausa 'pikiran akan mulai meniru', maksudnya adalah proses mengembangkan diri, tetapi tidak sepenuhnya menjadi seperti apa yang ditiru atau dikagumi. Jika tidak, itu sama dengan membohongi diri, tidak mengakui keberadaan atau kemampuan diri sendiri.

Kenapa membaca?

Mirip halnya ketika seseorang ditanya, "kenapa makan dan minum?" Makanan dan minuman adalah untuk pemenuhan kebutuhan, memenuhi asupan gizi dan nutrisi tubuh. Hanya saja, makanan dan minuman lebih condong ke masalah perut sedangkan membaca adalah makanan untuk otak supaya tidak kekosongan ilmu, untuk memperluas wawasan juga pengetahuan biar jadi orang pintar nan bijak.
Dengan membaca kita bisa melihat dunia (shihab dalam Menebar Virus Baca, 2017).
Orang pintar belum tentu karena minum jamu 'tolak - tolakan', yang pastinya karena banyak membaca. Terus ada lagi, 'orang pintar ngapain?' Saya rasa itu pertanyaan yang sedikit keliru. Kenapa keliru?

Bertanyalah pada diri sendiri, "kita bisa apa?" Adakah yang bisa kita perbuat, sesuatu atau hal berguna atau bermanfaat untuk orang lain? Sebab semua kemajuan yang dapat memenuhi kebutuhan dan dirasakan manfaatnya termasuk kebebasan dari rasa terjajah hingga sekarang ini adalah hasil kerja keras dan penemuan orang - orang pintar atas kehendak Tuhan. KKN, teror, dan lain sebagainya tidak termasuk.
Orang - orang yang merusak rumahnya sendiri berarti ada yang tidak beres di kepalanya (Bisri dalam Cerita Dua Sahabat, 2017), orang - orang sakit, sakit jiwa (Shihab dalam Cerita Dua Sahabat, 2017).
Kalau kedua figur seperti Gus Mus dan Quraish Shihab mengibaratkan tanah air sebagai rumah dan ibunya yang harus dijaga dan dirawat dengan baik maka rumah bagi seorang blogger adalah situs web miliknya.

Jadi bisa dikatakan kalau blogger yang mengisi rumahnya dengan artikel curian atau merusak rumah blogger lainnya dengan spamming comments of any kind berarti ada sesuatu yang tidak beres dalam kepalanya, bisa dibilang blogger sakit, tidak waras. Kalau yang buat blog atau pemiliknya saja dasarnya sudah sakit , ya wajar kalau blognya ikut sakit.

Manfaat membaca setelah buat blog

Baca juga: Panduan Lengkap Cara Membuat Blog di Blogspot Blogger

Pada umumnya, kebiasaan membaca akan memberi manfaat untuk siapa saja khususnya bagi mereka yang betul - betul suka atau gemar membaca, itu sudah pasti. Sehubungan dengan hal itu, manfaat membaca kali ini difokuskan untuk para blogger. Namun demikian, ada kemungkinan manfaat membaca berikut ini juga dirasakan oleh pembaca lainnya selain blogger.

1. Memperkaya perbendaharaan atau kosakata

Memang tidak bisa disangkal kalau sering - sering membaca akan memperkaya tumpukan atau kosakata dalam ingatan. Jika kosakata sudah sangat banyak, maka menulis artikel dengan tajuk serupa atau mirip - mirip bukanlah hal yang sulit.
Perbendaharaan atau kosakata dapat ditingkatkan dengan rutin membaca (Tantri dalam Pustaka, 2016 : 27).
2. Memperkaya sumber referensi atau bibliografi

Referensi atau bibliografi juga dapat diperkaya karena keseringan membaca yang nantinya akan digunakan untuk mendasari suatu gagasan atau tuangan ide dalam artikel. Jadi, kalau mau buat blog yang isinya karya - karya ilmiah atau sejenisnya maka yang satu ini musti dikuasai.

  • Referensi dan bibliografi apakah sama?

Pada dasarnya kedua - duanya sama. Sama - sama buku atau bahan bacaan yang boleh dipakai sebagai sumber - sumber pendukung dalam tulisan artikel yang biasa terlampir dalam daftar pustaka. Hanya saja bedanya, yang satunya mencantumkan buku - buku yang dibaca dan dikutip saja, sementara lainnya semua buku atau bacaan yang pernah dibaca entah yang dikutip ataupun tidak tetap dicantumkan selagi masih bertalian dengan judul dan pembahasan dalam artikel.

Semua sumber kutipan yang dimasukkan dalam referensi paling tidak atau sekurang - kurangnya atau minimal sepuluh. Jika yang dikutip tidak cukup sejumlah itu atau banyak kutipan tetapi bersumber pada satu buku saja maka dicukupkan dengan buku - buku yang pernah dibaca dengan mencantumkannya ke dalam bibliografi.

3. Memperluas wawasan dan pengetahuan

Dengan membaca seseorang akan membuka jendela dunia, tempatnya segala pengetahuan sembunyi dan menutup diri. Ia juga enggan memaksa atau menyuruh seseorang menemukan atau mengenalnya.

Bagi mereka yang menjadikan berbagai bacaan sebagai sahabat dekatnya, perlahan - lahan akan membuat sudut pandang mereka terhadap sesuatu, apapun itu, berbeda dengan mereka yang menganggap membaca sebagai momok yang membosankan, dan sangat jauh berbeda bila dibandingkan dengan mereka yang cinta gosip atau tayangan - tayangan yang sebetulnya tidak mendidik. Jadi, sudut pandang yang luas dan kolot akan sangat jelas bedanya.

Di sisi lain, ada orang - orang yang tidak bisa lepas dari buku atau kebiasaan membaca, di mana atau ke mana saja selalu membawa bahan bacaan atau menyempatkan diri untuk membaca. Di toilet sambil membaca koran, berjalan sambil baca buku, duduk - duduk sambil baca kamus, di perpustakaan baca referensi, di ruang seminar baca proposal, di depan umat baca buku agama, dan terakhir ke dukun, "ngapain?", baca garis tangan:)

Untuk orang - orang yang gila membaca, jangan minder atau malu dijuluki Si kutu buku yang identik dengan kacamata super tebal atau kacamata 'pantat botol' sebab negeri ini juga didirikan oleh orang - orang yang gila baca.
Aku rela dipenjara asalkan bersama buku sebab dengan membaca aku bebas (Moh. Hatta).
4.  Membantu menemukan dan mengembangkan ide
Selama menulis, saya tertantang bagaimana sebuah ide dapat direalisasikan dan dikembangkan menjadi sebuah novel. Membaca novel - novel yang tersedia di pasaran membuat saya melihat gagasan pemikiran penulisan seseorang hingga novelnya bisa diselesaikan (Hawa dan Senda, 2011 : 60).
Kesimpulannya, membaca hasil karya tulis orang lain akan membantu seseorang menemukan dan mengembangkan ide dalam menulis karyanya sendiri.

5. Membantu dalam memahami bacaan

Semakin bertambah kosakata yang didapatkan setiap kali membaca akan mempermudah seseorang dalam memahami isi suatu bacaan. Menurut Kamidjan dalam Rahayu (2015 : 17), salah satu aspek yang diperlukan dalam membaca pemahaman adalah kosa kata yang banyak harus dimiliki.

Jadi, sebelum bisa menemukan dan mengembangkan ide sendiri menjadi sebuah artikel, seseorang terlebih dahulu harus bisa memahami isi bacaan milik atau hasil tulisan orang lain, memahami bagaimana orang lain menemukan dan mengembangkan ide - idenya secara tertulis.

6. Meningkatkan kemampuan dan produktivitas menulis

Produktivitas menulis seseorang tetap subur tanpa ada bacaan yang pernah dibaca sama sekali sangatlah mustahil. Kemungkinan yang paling logis adalah Ia telah berbohong (Harefa dalam Hawa dan Senda, 2011 : 15).  Selain itu, kemampuan menulis seseorang juga sangat dipengaruhi oleh kebiasaan baca mereka (Simaremare, 2011 : 11).

Ingin menulis artikel berkualitas tapi tidak suka membaca, ini sama halnya dengan ingin jadi pintar tapi tidak suka belajar, ingin sukses tapi malas.

7. Meningkatkan kualitas konten dan situs web atau blog

Dengan membaca, secara berangsur - angsur akan meningkatkan kualitas tulisan yang dalam hal ini adalah artikel dalam situs web dan kualitas tulisan harus tetap terjaga konsistensinya sebab satu saja ada konten yang tidak berkualitas di dalamnya akan memengaruhi rangking suatu situs web secara menyeluruh. Singhal dalam Forum Webmaster mengatakan bahwa:
Kualitas konten yang rendah pada beberapa bagian dalam sebuah situs akan berdampak pada keseluruhan rangking suatu situs web.
8. Mempermudah konten bersaing di mesin telusur

Kalau sudah rajin membaca, ketika menulis artikel tentu kualitasnya akan baik dan semakin baik kedepannya. Dan kalau sudah begitu, maka tidak perlu kuatir artikel kalah bersaing dengan artikel punya blogger lainnya di mesin telusur.

9. Dst, silakan tambahkan sendiri:)

Kesimpulan

Setelah berhasil buat blog, isilah kontennya dengan artikel - artikel berkualitas dengan memanfaatkan kebiasaan membaca yang Anda miliki. Dengan demikian, kualitas situs web atau blog akan berangsur - angsur mulai terbangun dan bisa dirasakan manfaat keberadaannya kelak.


Maling! Oknum Blogger Pencuri Content Blog

5/28/2017 7 Comments
Maling! Oknum blogger pencuri content blog disebut maling. Mereka adalah tipe yang tidak bertanggung jawab ataupun mengerti artinya kata tanggung jawab. Mereka juga adalah tipe orang - orang yang berbuat seenaknya, sesuka hati main comot artikel blog orang lain tanpa mau tahu dampak yang ditimbulkan akibat tindakannya terhadap blog yang contentnya dicuri, kemudian menyalinnya untuk dijadikan artikel blognya. Salin dan tempelkan, itulah cara kerja mereka. Sangat cepat dan mudah. Mereka bahkan menyalin 'bayangan' artikel blog targetnya (Maaf!).

Artikel yang Dicuri Oknum Blogger Pencuri Content Blog.png

Semakin tinggi pohon, semakin kencang pula angin menerpanya. Begitu pula halnya sebuah blog, semakin tinggi popularitasnya maka semakin banyak pula masalah yang menghampirinya, dan itu memang sudah seharusnya dan wajar terjadi. Blog dengan popularitas tinggi, pastinya atau besar kemungkinannya dimiliki oleh orang - orang yang berani mengambil resiko, keluar dari zona nyamannya sehingga potensi masalah yang dihadapinya besar namun peluang suksesnya pun besar.

Masalah yang biasanya menimpa blog berpopularitas tinggi dan dianggap biasa oleh pemiliknya karena memang sudah terbiasa mengalaminya, salah satunya yaitu pencurian content. Mau bagaimana lagi, memang rada - rada susah menangani biang masalah yang satu ini, susah sebab sudah membudaya, mendarah-daging, dan beranak pinak. Kalau di-didik malahan bisa - bisa nyerang balik. Ya, begitulah. Begitulah kalau Sumber Daya Blogger (SDB) seseorang yang masih rendah. Sangat - sangat rendah.

Sadar akan kualitas diri sebagai blogger masih rendah tapi tidak mau atau enggan belajar mendidik diri sendiri. Parahnya lagi, sudah jelas - jelas salah malah menganggap dirinya benar. Yang benar disalahkan bagaimana pun caranya, dan yang salah dibenar - benarkan dengan segala cara pembenaran. Kapan bisa maju kalau begitu?

Sebagai blogger,  materi boleh miskin (miskin harta) tapi otak tidak boleh miskin. Otak yang encer adalah modal berharga jika ingin maju dan menjadi blogger sukses. Masalahnya adalah, ingin sukses tapi miskin keduanya. Miskin materi dan otak juga ikut - ikutan miskin. Ditambah lagi tidak ada semangat juang, maka lengkaplah sudah. Ini bisa disebut kemiskinan akut. Saking akutnya, terjadilah pencurian content. Dan lagi, kalau sudah mencapai tahap akhir, "Harap berhati - hati", apapun bisa dicurinya. Jangankan content, pandangpun bisa saja dicurinya, "Curi - curi pandang".:)

Oknum blogger yang otaknya miskin kreativitas, ingin sukses secara instant, tanpa bersusah payah memikirkan atau menulis content untuk mengisi blog miliknya, maka tidak ada jalan atau pilihan lain baginya selain melakukan pencurian content. Yang sangat disayangkan adalah tanpa memberi penambahan atau perubahan berarti sama sekali, apalagi memparafrase. Oleh karena itu, pencuri yang demikian layak disebut "The real maling". Tentu saja, "The maling content".

The maling content ini, kalau cuma dibiarkan begitu saja, takutnya akan semakin merajarela, kian berani unjuk gigi (menunjukkan taringnya), dan akan memancing bermunculannya maling - maling yang lain. Andai kata demikian kejadiannya, akan menyerang mental, meresahkan hati, dan menurunkan semangat kerja keras blogger lainnya.

Sementara blogger yang bekerja dengan jujur mengais rezeki, mencari nafkah, merasa resah hati dan turun semangat menulisnya, si maling justru merasa semakin optimis bahwa mencuri content adalah profesi terbaik yang bisa dilakukannya.

Blog berpopularitas tinggi mungkin menganggap masalah seperti ini sebagai hal yang biasa. Namun tidak demikian halnya dengan Admin. Blog yang saya rintis dari 'nol' yang hingga kini masih 'nol' sebab perbedaan progress-nya masih sangat tipis yaitu dari 'nol kecil' ke 'nol besar' menjadi salah satu korban pencurian content. Ini tidak biasa. Mencuri content dari blog yang sama sekali belum punya pamor. Mau dapat apa coba? Selain dihadiahi artikel ini. Ini pun kalau ada yang baca.

Ceritanya berawal dari setahun yang lalu, pada tanggal 14 Juni 2016 PROGOOGLE SITE  yang adalah blog saya, mempublikasikan artikel berjudul, " Template Simpel atau Majalah: Kalian Pilih yang Mana?". Tentu saja content tidak termasuk dalam kategori pilihan judul artikel tersebut.

Berselang dua bulan lewat delapan hari setelah itu, yaitu pada tanggal 25 Agustus 2016, sebuah blog dengan judul dan cuplikan deskripsi artikel yang sama tertangkap mata dalam indeks Google melalui frasa kunci, "Template simpel atau majalah". Berikut penampakan screen-shotnya:

Penampakan Judul Artikel yang Dicuri Oknum Blogger Dalam Indeks Google.png
Setiap harinya, setelah penat dan lelah menghadapi tantangan rutinitas di dunia nyata, saya selalu berusaha menyempatkan diri mengecek status indeks artikel blog saya di WebMasterTool dan dalam mesin telusur Google. Pada tanggal 28 Mei 2017, artikel yang dicuri oleh oknum blogger tersebut masih ter-indeks, penampakannya pun masih sama seperti yang dulu (masih sama seperti screen-shot terlampir, dan peringkatnya juga tetap berada pada posisi ke-dua melalui frase kunci yang telah saya sebutkan sebelumnya.

Suatu ketika, blog tersebut saya kunjungi. Penasaran apakah isi artikelnya juga sama ataukah tidak. Jika seandainya diparafrase, tentu tidak akan menjadi masalah. Ketika membaca artikelnya, ternyata dan ternyata dijiplak habis - habisan. Dari awal pengantar hingga kesimpulannya. Berikut buktinya saya lampirkan juga:

Artikel yang Dicuri Oknum Blogger.png

Artikel yang Dicuri Maling, Oknum Blogger Pencuri Content Blog.png

Artikel yang Dicuri Maling, Oknum Blogger Pencuri Content Blog.png

Artikel yang Dicuri Maling, Oknum Blogger Pencuri Content Blog.png

Artikel yang Dicuri Maling, Oknum Blogger Pencuri Content Blog.png
Pada bagian pembukaannya, jarak antara judul artikel dan paragraf pengantar pertama sangat mempet atau tanpa spasi. Itu menandakan si pencuri content tidak melakukan editting melainkan sekali salin, ditempelkan, dan langsung dipublikasikan. Kemudian, pada bagian isi dan penutup (kesimpulan) dapat dilihat bahwa tidak ada perubahan atau penambahan. Sempurna, sama persis, sebelum gambar deskripsi artikel tersebut saya ganti menjadi sekarang ini.


Bukti - bukti ini sengaja saya simpan untuk mengantisipasi jika suatu ketika oknum blogger yang mencuri content blog ini menghapus tanggal publikasi artikelnya dan mengklaim bahwa dirinyalah yang terlebih dahulu melakukan publikasi.

Selain itu, untuk sementara ini blog milik si pencuri content masih menggunakan domain versi gratis punya blogspot. Saya ingin melihat, nantinya ketika blogger tersebut menggunakan domain versi berbayar apakah kemudian Google berpaling menuding blog sayalah yang mencuri content, menurunkan peringkat artikel blog saya atau tidak.

Kesimpulan: Oknum blogger pencuri content blog disebut maling, the maling content. Mereka menggunakan segala cara untuk meraih sukses secara instant. Mereka juga adalah tipe yang miskin kreativitas sehingga berusaha mencuri kreativitas orang lain untuk dijadikan sebagai miliknya.

Bercintalah Dengan Kualitas, Lupakan SEO Magic

5/22/2017 Add Comment
1. Kata Pengantar

Bercintalah dengan kualitas wahai para penjelajah ruang dan waktu virtual, lupakan SEO magic (Black SEO Magic). Bercintalah dengan kualitas lalu berbicaralah lewat artikel, niscaya kalian akan bertemu penghidupan; kalian akan bertemu blogger, tubuh berdarah - daging dengan segala geletar emosi virtualnya; kalian akan menemukan pengalaman yang hidup, klausa, kata - kata, saran, gagasan, dan keluh - kesah yang terangkai apik dalam paragraf. Kalian jua akan menemukan betapa menggairahkannya hidup dalam ruang dan waktu virtual. Diadaptasi dari sajak ( Sidik, Usman D., dalam Anwar, Wan Moh., kakilangit 91/Juli 2004: 28).


Bercintalah Dengan Kualitas, Lupakan SEO Magic.png


2. Definisi Kualitas

Sebagai seseorang yang gandrung menjelajah, melancong atau wara - wiri di dunia virtual, kita sebagai seorang blogger sangatlah jarang memerhatikan bahkan cenderung mengabaikan definisi 'kualitas'. Dalam definisinya, 'kualitas' merupakan rubrik atau standar pedoman mutu terhadap sesuatu; baik berupa barang, jasa pelayanan, karakter seseorang, proses kepemimpinan, fitur - fitur suatu produk, dan sesuatu yang lain yang jika dibandingkan dalam hal serupa lainnya akan mengarah pada penilaian baik atau buruknya sesuatu pada spek, bagian, bidang, dan dalam hal - hal tertentu.

2.1. Definisi Kualitas Berdasarkan Kamus

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KKBI), 'kualitas' didefinisikan sebagai tingkat baik - buruknya sesuatu, derajat atau mutu. Sementara itu,  Oxford University Press (Oxford Advance Learners: International Student's Edition) mendefinisikan 'kualitas' sebagai standar atau pedoman penilaian terhadap sesuatu ketika sesuatu tersebut dibandingkan dengan sesuatu yang lain yang serupa.

2.2. Definisi Kualitas Menurut Para Ahli

Definisi lain terkait 'kualitas' juga muncul:

  • Hardjosudarmo, Soewarso menyatakan bahwa 'kualitas' adalah tolak ukur yang bersifat tidak objektif terhadap sesuatu, karena sudut pandang memegang peranan penting di dalamnya.
  • ISO - 8402 (Loh, 2001:35), 'kualitas' adalah terpenuhinya kebutuhan melalui kelengkapan pelayanan dan ciri khas suatu produk atau jasa baik secara eksplisit ataupun implisit. 
  • Tjiptono (2004:11) menyatakan 'kualitas' sebagai layak atau tidaknya sesuatu dalam penggunaannya.
Selain nama - nama tersebut, terkait definisi 'kualitas', Kadir (2001:19) menyatakan bahwa:
'Kualitas' adalah sasaran yang tidak mudah untuk dimengerti sebab sangat bergantung pada asa pengguna yang tidak menetap (standar kepuasan yang tidak konsisten) terhadap standar mutu sesuatu dalam memenuhi kebutuhannya.
Wiley (2017: 410) dalam Wiley CPAexel Exam Review April 2017 Study Guide: Business menyatakan bahwa kualitas adalah sebagai berikut:
'Kualitas' umumnya digunakan untuk menyatakan 'tingkatan'.
Saya berikan contoh seputar blogging saja ya sehubungan dengan definisi 'kualitas' menurut Wiley;

  •  Top-Level Domain (dotcom) biasanya tingkatan kualitasnya dianggap lebih tinggi dibandingkan dengan domain bawaan standar blog.
  • Tulisan atau artikel yang ditulis sendiri dan asli tingkatan kualitasnya lebih tinggi dibandingkan dengan tulisan hasil copy-paste.


2.3. Eksplorasi Definisi dan Makna Kualitas

Dengan memahami definisi 'kualitas', bukankah kita seharusnya belajar untuk mulai mencintai 'kualitas' dan dimulai dari dalam diri kita sendiri? Sebab teori atau definisi hanya akan menjadi hafalan semata, hanya akan berujung pada kegagalan jika tidak dibarengi dangan atau tanpa penerapan. Sama sekali tidak layak bila disandingkan dengan pengalaman, sebab perbedaannya sangatlah jauh, jauh sekali.

Acap kali kita mengobrak - abrik, menguras habis isi mesin telusur hanya untuk sekedar mencari, melihat, membaca,  dan mengingat definisi atau arti kata 'kualitas'. Namun, kerap kali kita lupa menyelami lebih dalam makna 'kualitas' itu sendiri; menelanjanginya hingga tanpa busana, memreteli hingga nampak kerangka pembentuknya, membedah jantung, dan urat nadinya sembari menyelam lebih dalam dan lebih dalam lagi hingga mencapai dasar yang menjadi inti kekuatan 'kualitas' yang disebut the power of quality.

3. Hubungan Antara Kualitas dan SEO

Kualitas dan SEO ibarat sepasang kekasih 'Romeo dan Juliette' . Cinta sejati SEO tiada lain hanyalah 'kualitas'. Tanpa 'kualitas', SEO bisa 'SEOK', tanpa SEO, 'kualitas' tidaklah lengkap. Kenapa? Sebab mereka saling melengkapi satu sama lain, bagaikan belahan jiwa yang tak terpisahkan.

Era algoritma Google boleh terus menerus silih berganti, namun SEO yang adalah 'kualitas' itu sendiri tidak akan pudar dibuatnya. Ini karena Google dan tangan kanannya (algoritma) akan tetap mencari dan tentunya akan menemukan sahabat sejatinya. Ya, 'kualitas'. Itulah sahabatnya, sosok yang tak akan pernah lekang oleh waktu.

4. Kategori SEO

Berdasarkan tempo pemerolehannya, SEO dibedakan menjadi dua kategori yaitu black SEO magic dan yang bukan. Bukan black SEO magic dalam artian yang apa adanya, bukan yang 'ada apanya'. Black SEO magic bisa didapat dalam kurun waktu yang singkat. Menaikkan peringkat atau ranking suatu situs atau blog atau laman web dengan cara mengakali mesin telusur. Akan tetapi, sepandai - pandainya mengakali mesin telusur, tetap akan terbentur algoritma Google. Mengakalinya lagi? Silakan coba:)

Pikirkan ini:
  • Mengapa Google terus - terusan memperbaharui versi algoritmanya?
  • Apa yang tidak pernah mendapat dampak buruk sebagai imbas diperbaharuinya algoritma Google?
Umumnya, alasan seseorang memperdaya mesin telusur adalah untuk memeroleh peringkat pada hasil organik mesin telusur. Padahal dalam buku panduannya, Panduan Memulai Pengoptimalan Mesin Telusur (Google, 2010: 2) menyatakan bahwa:
Terlalu fokus melakukan perubahan tertentu untuk meraih peringkat pada hasil organik mesin telusur belum tentu memberikan hasil yang diinginkan.
Di sisi lain, SEO yang 'apa adanya' atau kita sebut saja white SEO magic membutuhkan waktu yang boleh terbilang lumayan lama dalam pemerolehan manfaatnya. Rentan waktunya bulanan hingga tahunan. Berikut pernyataan Ohye Maile (Developer Programs Tech Leader in Google Search):
In most cases, SEOs need four monts to a year to help your business implement improvementns and then see potential benefits.
Terang - terangan Ia menyatakan bahwa pada kebanyakan kasus, SEO membutuhkan empat bulan hingga setahun dalam membantu perkembangan sebuah bisnis dan barulah kemudian bisa merasakan potensi manfaatnya. Selain dari pada itu,  Ohye Maile juga menegaskan:
If you want long-term success,  there are not any quick magical tricks that an SEO will provide so that your site rank number one. It's important to note that an SEO potential is only as high as the quality of your business or website.
Dengan tegas ia mengatakan bahwa jika seseorang menginginkan sukses dalam jangka panjang, tidak ada trik - trik sihir instant apapun bahwa dengan SEO akan memastikan kalau suatu situs menempati posisi ter-atas. Penting untuk dicatat (diingat) bahwa potensi SEO hanya pada seberapa tinggi kualitas (seberapa berkualitas) bisnis atau situs yang dimiliki (dikelola).

Jadi, berdasarkan tempo pemerolehan manfaatnya, SEO yang hanya 'apa adanya' atau white SEO magic pastinya atau kemungkinan kalah bersaing dalam jangka pendek (short-term success). Namun demikian, karena penekanannya yang cenderung pada kualitas yang tinggi, akan memberi manfaat yang sangat baik pada perkembangan bisnis atau website dalam jangka panjang. Hanya saja akan sangat menguji kesabaran seorang blogger atau webmaster.

5. Menyewa Jasa SEO

Belakangan ini, jika mengetikkan kata atau frase kunci tertentu pada kolom horizontal mesin telusur untuk mencari sesuatu (informasi visual atau audio-visual) dan kemudian menekan tombol 'search', akan bermunculan nama - nama situs beserta produk - produk yang mereka tawarkan, termasuk di dalamnya agensi - agensi atau konsultan - konsultan yang menawarkan jasa SEO. Mereka biasanya muncul di bagian paling atas atau bisa juga muncul di bagian paling bawah di luar laman - laman hasil telusuran Google atau lebih tepatnya pada bagian periklanannya saja.


Dalam hal ini, Google memberikan peluang kepada agensi - agensi atau konsultan - konsultan yang ingin memperjual-belikan jasa SEO mereka khususnya kepada pengelola situs atau website, dan juga memberikan kesempatan bagi mereka yang ingin menggunakan atau menyewa jasa SEO tertentu.

Google tidak mempermasalahkan jika ada webmaster menyewa jasa SEO sebagai upaya dalam peningkatan pemeringkatan situs dan penghematan waktu. Walaupun demikian, para pengguna atau penyewa jasa SEO diminta untuk tetap waspada terhadap penipuan, resiko terhadap situs dan reputasinya. Oleh karena itu, Google juga menyarankan untuk memilih jasa SEO sebijak mungkin.

Berikut pernyataan (Google dalam Bantuan Search Console) terkait penyewaan jasa SEO:
Waktu dapat dihemat dan peringkat situs dapat ditingkatkan dengan menyewa jasa SEO, walaupun resikonya tetap ada. Oleh karenanya, harus dipilih dengan sebijak - bijaknya. 
6. Faktor - faktor Pendorong Penggunaan Jasa SEO 

Mengingat pernyataan Ohye Maile terkait tempo pemerolehan manfaat SEO yang sebenarnya pada kebanyakan kasus khususnya dalam jangka panjang, faktor pendorong yang paling utama yang menyebabkan blogger atau web-master atau pengelola situs menggunakan jasa SEO adalah:
  • Penghematan waktu
  • Ketidak sabaran
  • Mudah terpengaruh
  • Kurang atau tidak percaya diri
  • Ingin menjadi nomor satu

Penghematan waktu

Faktor pendorong yang paling utama dan pertama adalah menghindari pemborosan waktu. Jika dalam bisnis waktu adalah uang, maka pemborosan waktu berarti boros uang atau membuang - buang uang. Dengan menyewa jasa SEO, yang tadinya membutuhkan waktu empat bulan sampai setahun untuk membantu perkembangan bisnis bisa menjadi satu minggu atau bahkan cukup sehari saja.

Ketidak sabaran

Tidak sabar menunggu hingga blog atau website benar - benar matang sebelum dimonetisasi untuk mendapatkan atau menghasilkan uang.

Mudah terpengaruh

Mudah terpengaruh oleh blogger - blogger kawakan atau yang lainnya yang telah membuktikan dirinya mampu menghasilkan uang.

Kurang atau tidak percaya diri

Ada juga yang memang seperti ini, kurang memiliki atau bahkan tidak memiliki rasa percaya diri karena belum bisa mendulang uang dengan jerih payahnya melalui blog sehingga mendorongnya menyewa jasa SEO terlebih dulu dengan harapan suatu saat nanti bisa menghasilkan uang.

Ingin menjadi nomor satu

Ingin menjadi nomor satu pada halaman muka hasil penelusuran Google karena yang terpikirkan adalah dengan meraih peringkat paling atas pada hasil organik mesin telusur akan memberikan hasil yang memuaskan terutama hasil penjualan iklan, dalam artian,  semakin banyak pengunjung yang datang maka semakin banyak pula uang yang datang.

Dari kelima faktor penyebab seseorang menyewa jasa SEO seperti yang sudah dijelaskan, faktor ingin menjadi nomor satu pada hasil organik mesin telusur adalah yang dengan berat hati harus saya katakan paling membuat saya merasa iba (mohon maaf!). Google dalam Bantuan Search Console dengan sangat jelas menyatakan sebagai berikut:
Tidak ada yang dapat menjamin peringkat # 1 di Google.
7. Kesimpulan 

Pada akhirnya saya kembali harus mengatakan, " bercintalah dengan kualitas, lupakan SEO magic (Black SEO Magic), niscaya kalian akan bertemu penghidupan." Tidak ada SEO seampuh 'kualitas' sebab kualitas itu sendiri adalah SEO. Jikalaupun sebegitu penasaran dan tertariknya kalian terhadap pengoptimalan mesin telusur, bacalah terlebih dahulu panduan Google. Dan kalau masih belum puas, tidak mengapa, pilihlah jasa SEO dengan teliti dan sebijak mungkin.

Panduan Lengkap Cara Membuat Blog di Blogspot Blogger

5/08/2017 Add Comment
Sejak digitalisasi menjadi era baru dan masyarakat semakin 'melek' terhadap internet, blogging menjadi aktivitas yang cukup populer di dunia maya. Tidak hanya sebagai medium untuk mengekspresikan pikiran, ide, dan karya, blog juga bermanfaat sebagai media promosi, bahkan menjadi representasi sebuah bisnis.

Cara Membuat Blog Panduan Lengkap.png
Blog sendiri merupakan singkatan dari web log, berbentuk aplikasi web yang bisa diisi dengan tulisan-tulisan, foto, audio, video, dan sejumlah fitur lainnya.

Secara kronologis, umumnya sebuah blog menempatkan post paling baru, baru diikuti postingan terdahulu. Tetapi, tidak selamanya demikian karena pengguna diberikan kebebasan untuk mengatur blog yang dikelolanya.

Mengenal Domain Blogspot dari Blogger.com

Banyak platorm yang menyediakan layanan penyedia dan pengelola blog. Salah satu yang paling populer ialah blogger.com. Tidak hanya karena popularitasnya, domain blogspot yang disediakan oleh blogger ini juga menawarkan sejumlah kemudahan dalam segi pengaturan sehingga memungkinkan pengguna untuk mengutak-atiknya sekreatif mungkin.

Boleh dikatakan bahwa Blogspot merupakan platform blog yang paling tepat untuk semua kalangan; mulai dari pemula hingga kalangan profesional. Media blog populer ini awalnya dimiliki oleh Pyra Labs. Pada akhir tahun 2002 perusahaan ini diakuisisi oleh Google. Itu sebabnya banyak aplikasi-aplikasi tambahan yang disematkan oleh Google guna membantu pengelola blog dalam menjalankan blognya.

Ingin tahu bagaimana caranya membuat blog di Blogspot? Yuk simak ulasannya berikut ini.

Jika ada yang mengatakan bahwa membuat blog di blogspot tidak membutuhkan E-Mail, saya rasa itu pernyataan yang sedikit keliru. Sebab katanya, "setelah mendaftar atau Sign-Up (membuat blog), Anda juga akan membuatnya". Ini artinya dalam membuat blog di blogspot tetap harus memiliki E-Mail. Hanya saja urutan langkahnya yang berbeda. Baiklah, mari kita mulai dengan mempersiapkan akun G-mail terlebih dulu.

Persiapkan Akun G-mail


Panduan Lengkap Cara Membuat Blog di Blogspot Blogger.png


  1. Buka situs Gmail create account.
  2. Isi formulir pendaftaran yang disediakan. Kolom yang perlu diisi ialah nama (nama depan dan nama belakang), nama pengguna yang akan menjadi alamat surel, kata sandi, konfirmasi katasandi, tanggal lahir, jenis kelamin, nomor ponsel, dan lokasi (Negara).
  3. Setelah data-datanya terisi dengan lengkap dan benar, klik 'Langkah Berikutnya'.
  4. Anda akan dialihkan ke halaman 'Privacy dan Persyaratan'; jika sudah dibaca dan dipahami, klik 'Saya Setuju'.
  5. Anda akan mendapat sambutan hangat dari Google, "Selamat datang, alamat email Anda adalah.." lalu, silakan klik 'lanjutkan'.
  6. Berikutnya adalah memverifikasi. Pastikan nomor ponsel yang dimasukkan benar, lalu tekan 'Selanjutnya'. Google akan mengirimkan kode verifikasi ke nomor tersebut, yang kemudian bisa Anda ketikkan pada kolom yang tersedia.
  7. Setelah verifikasi, Anda akan ditanyai apakah ingin membuat akun Google+. Jika belum, klik 'Selanjutnya'.
  8. Tahap membuat akun Gmail Anda sudah selesai.
Membuat Akun di Blogger

Setelah memiliki akun Gmail, langkah berikutnya ialah membuat akun Blogger melalui situs blogger.com. Langkah-langkahnya ialah sebagai berikut:

Panduan Lengkap Cara Membuat Blog di Blogspot Blogger.png


  1. Masuk ke situs blogger.com.
  2. Login menggunakan akun Gmail yang telah dibuat beserta passwordnya.
  3. Sebelum dialihkan ke halaman blogger, Anda akan diminta untuk memilih profil yang akan digunakan. Silakan pilih 'Buat profil Google+'.
  4. Setelah itu Anda akan dihadapkan pada kolom profil. Kolom ini akan terisi secara otomatis berdasarkan data yang diambil dari akun Gmail, tetapi tetap bisa diedit.
  5. Klik pilihan 'Upgrade'.
  6. Kolom berikutnya merupakan fitur tambah teman. Anda bisa mencari berdasarkan nama atau alamat surel. Jika ingin melewati bagian ini klik 'Continue'.
  7. Selanjutnya ialah kolom interest yang memungkinkan Anda bisa mengikuti halaman-halaman yang disukai seperti; teknologi, desain, musik, dan sebagainya. Jika sudah atau ingin melewatinya klik 'Continue'.
  8. Pilihan selanjutnya ialah kembali menambahkan teman ke dalam fitur circle. Jika ingin melewati klik 'Continue Anyway'.
  9. Setelah melewati tahap-tahap tersebut, profil blogger Anda yang menggunakan Google+ sudah jadi. Langkah selanjutnya adalah klik 'Continue to Blogger' dan Anda akan dialihkan ke halaman blogger.
  10. Untuk membuat blog baru, pilih dan klik 'New blog'. Anda akan dihadapkan pada kolom formulir yang terdiri dari; 
  • Judul blog; pilihlah judul blog yang sesuai dengan konten yang akan Anda bagikan.
  • Alamat url; pilih alamat yang menarik, mudah diingat dan diketikkan. Jika alamat url yang Anda ketik masih tersedia atau belum digunakan oleh pengguna lain, akan muncul tanda centang.
  • Pilih desain template blog yang sesuai dengan keinginan Anda.
  • Klik 'Create blog'
  • Blog Anda telah siap dijalankan.
Sehabis mengikuti panduan lengkap cara membuat blog tahap awal di atas, Anda sudah bisa mulai mempelajari bagian atau fitur-fitur yang tersedia pada halaman dashboard. Halaman inilah yang membantu Anda dalam berbagai pekerjaan seperti menulis deskripsi blog, menulis konten baru, mengedit, melakukan pratinjau halaman konten maupun keseluruhan blog, mengikuti blog dari pengguna lain, dan masih banyak lagi.

Dengan menggunakan layanan blogger, Anda diberikan wadah yang sangat luas mengutak-atik blog Anda. Dalam segi tampilan, beragam pilihan template gratis yang bisa Anda pakai sesukanya. Jika kurang menarik, Anda bisa mengedit atau membuat template sendiri dengan fitur upload template atau edit html.

Kini, dengan memiliki blog, Anda bisa menuangkan bermacam ide dalam bentuk apa saja. Tidak sebatas itu saja, tetapi Anda juga dipersilakan untuk memajang produk atau jasa yang Anda tawarkan kepada konsumen, melakukan kampanye sosial, dan lain-lain. Well, happy blogging:)